Harapan Michelle Yeoh melalui film Crazy Rich Asians

Harapan Michelle Yeoh melalui film Crazy Rich Asians

397

Pada permukaannya, aktris Crazy Rich Asians Eleanor Young adalah lawan yang tangguh. Istri salah satu pengusaha terbesar di Singapura, ia kaya, tenang, kuat, protektif, dan tanpa henti-hentinya menolak pacar baru putra satu-satunya, Nick (Henry Golding), yaitu Rachel Chu yang berdarah Cina-Amerika (Constance Wu).

Ia tidak pernah menaikkan suaranya, namun ia bisa membuat Anda ketakutan dengan tatapan tajamnya. Ia adalah mimpi terburuk pacar putranya, ibu tiri Cinderella yang jahat dalam gaun sifon, bagaikan Miranda Priestly dari Singapura.

Tetapi bagi penonton China-Amerika, ia juga merupakan cerminan dari ibu, bibi, nenek, dan mertua. Hal itu ditunjukkan dalam cara ia menawarkan makanan ke putranya sesaat ia tiba di rumah, perlakuannya kepada ibu mertuanya yang sudah tua meskipun hubungan mereka tidak harmonis, dan cara ia menjunjung tradisi membuat dumpling dengan kerabat di meja makan.

Eleanor tidak hanya antagonis. Ia adalah lensa yang memperbesar tema penting dalam budaya Asia: pentingnya keluarga, menghormati akar dan budaya seseorang, orang tua yang membuat pengorbanan untuk anak-anak mereka, penghormatan untuk tradisi dan orang tua, serta, mungkin yang paling penting, bagaimana seorang wanita menjadi pemimpin keluarga.

 

Eleanor (Michelle Yeoh), Astrid (Gemma Chan), Ah Ma (Lisa Lu), Nick (Henry Golding), dan Rachel (Constance Wu).

Satu-satunya figur ayah di Crazy Rich Asians, Ken Jeong (Goh Wye Mun) dan Ronny Chieng (Eddie Cheng), memiliki karakter jenaka. Kebanyakan wanita dan para ibu yang memegang kekuasaan, serta membentuk narasi untuk diri sendiri dan keluarga mereka.

Selain Eleanor, ada nenek Nick, Su Yi, yang merupakan kepala keluarga; sepupu Nick, Astrid, yang meninggalkan perkawinan yang gagal setelah menemukan harga dirinya; ibu dari Rachel, Kerry Chu, yang beremigrasi dari Tiongkok untuk membesarkan putrinya sebagai ibu tunggal; dan, akhirnya, Rachel, yang akhirnya mengorbankan cintanya pada Nick akhirnya mendapatkan penerimaan dari Eleanor.

Michelle Yeoh, aktris Malaysia yang memerankan Eleanor Young, pada kehidupan nyata tidaklah seperti karakternya dalam film. Ia bersemangat ketika berbicara, tidak ada tatapan dingin.

Tapi ketika ia duduk di seberang meja, mengenakan gaun renda Ermanno Scervino dan pumps peep-toe kobalt, kaki disilangkan, dengan cincin bunga setengah ukuran jarinya di tangan kanan, ada satu hal yang ia bagi dengan personanya di layar adalah keanggunan yang melekat.  

Michelle, 56 tahun, telah memainkan banyak peran wanita berpengaruh dalam karirnya selama 30 tahun, termasuk peran sebagai gadis Bond, pemimpin demokrasi Burma Aung San Suu Kyi, serta seorang petarung pedang di Crouching Tiger, Hidden Dragon.

Eleanor Young, tambahan terbaru pada resume-nya, memiliki kekuatan yang berbeda. Ia pendiam dan itu tampak jelas segera setelah ia muncul di kamera. “Apa yang saya coba ciptakan adalah ketika ia memasuki ruangan, atau ketika ia duduk di sana, Anda merasakannya. Ia gamblang,” ujar Michelle pada saya.

 

Dari kiri: Michelle Yeoh sebagai Yu Shu Lien di Crouching Tiger, Hidden Dragon; sebagai Aung San Suu Kyi di The Lady; sebagai Wai Lin di Tomorrow Never Dies.

 

Saya berbicara dengan Michelle pada hari pembukaan Crazy Rich Asians; film ini akan terus menghasilkan sekitar 498.232.600 rupiah dalam lima hari ke depan, melebihi perkiraan awal dari debut sekitar 293.078.000 rupiah. “Menurut saya hal yang paling menyentuh adalah bagaimana orang bereaksi terhadapnya, tidak hanya dari orang-orang keturunan Asia saja,” katanya. “Saya pikir yang utama ini adalah film yang sangat indah dan terasa bagus. Anda keluar dari sana dan berkata, yes!”

“Crazy Rich Asians adalah film studio besar kontemporer pertama dalam 25 tahun yang menampilkan aktor yang hampir seluruhnya orang Asia, setelah Joy Luck Club pada tahun 1993. Setelah peran Asia di Hollywood telah di-whitewash oleh Emma Stone dan Scarlett Johansson, kemenangan box office Crazy Rich Asians menunjukkan bukti memuaskan bahwa keragaman di layar lebar memang benar-benar menjual.

Film itu tidak harus menjadi film aksi seni bela diri atau masa periode ala Memoirs of a Geisha; itu bisa sesederhana rom-com ‘friend -next-door’,” jelas Michelle.

“Jangan berbicara tentang keragaman hanya karena Anda ingin membuatnya terlihat seperti beragam,” tutur Michelle. “Representasi yang berarti adalah di mana karakter memiliki harapan nyata, mimpi, kehidupan, dan ketulusan terhadap budaya.” Di bawah ini, Michelle menceritakan proses menjadi Eleanor Young, menjadi bagian dari gerakan Crazy Rich Asians, serta harapannya untuk representasi Asia di layar.

Harper’s BAZAAR (HB): Eleanor adalah kekuatan. Bagaimana Anda bisa mewujudkan karakter itu?

Michelle Yeoh (MY): Ketika saya membaca skripnya, saya seperti, “Tidak”, karena sayangnya mereka mengambil jalan yang lebih dangkal dan ini menjadi sulit sebab ada banyak karakter. Bagaimana Anda menyatukannya?

Semua karakter memiliki kepentingan dan perbedaannya sendiri yang membuatnya bekerja secara keseluruhan. Tentu saja sebagai seorang aktor Anda selalu fokus pada karakter Anda dan apa yang akan terjadi pada keseluruhan cerita. Meskipun ceritanya mungkin tentang cinta, pasangan muda, dan bagaimana mereka mengatasi semua kesulitan, siapa yang akan memberi mereka keseimbangan itu?

Keseimbangan ini bukan tentang keburukan atau Eleanor yang jahat, dan berkata, “Kamu tidak cukup baik untuk anakku.” Hal itu berasal dari cinta, datang dari posisinya menjadi seorang ibu yang seperti dragon mom, di mana mereka memelihara dan melindungi harta mereka. Itulah Nicholas Young. Ia adalah permata, mutiara dari Timur yang membutuhkan semua perlindungan dan memiliki tanggung jawab yang besar.

Ia seharusnya mengambil alih bisnis keluarga.

Bagi saya Eleanor sangat kuat, dan ia sangat mengorbankan diri, tetapi bukan seorang pushover. Ia berdiri di tempatnya ketika perlu. Ia memiliki standar yang sangat tinggi, dan ketika ada Eleanor, semua orang tahu, “Oke, jika kita tidak memenuhi standar, kita akan mendapatkan sedikit [gerakan menampar].” Saya suka cara kami membuatnya sedemikian rupa sehingga ia tidak perlu menaikkan suaranya.

 

Eleanor Young dalam film Crazy Rich Asians.

 

HB: Ia memiliki kekuatan yang sangat tenang.

MY: Tapi ia mendapat duri dari ibu mertuanya, kemudian Anda menyadari, oh wow, hidupnya tidak mudah. Anda dapat melihatnya seperti sangkar emas. Anda mungkin memiliki semua hiasan yang menakjubkan tetapi Anda juga banyak mengambil napas dalam-dalam dan berkata, “Tidak apa-apa. Bigger picture, bigger picture.” Bagi saya, ia kuat dalam hal itu.

Jadi, saya mendorong itu ke Jon dan saya berkata, “Film macam apa yang kita buat di sini?” Apakah itu akan menjadi semacam film Hangover? Karena bisa terlihat seperti itu, dengan semua pesta bujangan dan pesta-pesta hen, serta semua yang berkeliaran.

Tidak ada yang salah dengan hal tersebut karena secara komersial bisa menjadi sukses besar, tetapi saya akan merasa itu akan menjadi kesempatan yang hilang jika tidak benar-benar menunjukkan arti keluarga bagi orang Asia, apa artinya bagi kita. Saya pikir keluarga benar-benar beresonansi, kan?

Dalam budaya Asia, Anda selalu mengutamakan keluarga Anda. Tapi ketika kita melihat seseorang yang lahir [di A. S.], Anda berkata, “Yah, karena masyarakat menyatakan bahwa Anda lebih Amerika, Anda menempatkan diri Anda terlebih dahulu.”

Anda harus belajar untuk mandiri dan lakukan pekerjaan Anda. Ketika Anda mandiri, kami mengakui fakta bahwa itulah cara Anda dibesarkan. Itulah sebabnya ketika Nick berkata kepada ibu, “Aku membawa pulang seorang gadis China, kamu seharusnya bahagia.” Tetapi insting pertama yang Anda dengar adalah, “Ah, dia orang China kelahiran Amerika.” Dan itu seperti, “Nick, saya tahu Anda membutuhkan seseorang yang perlu mengutamakan Anda.”

Bukan tentang Rachel yang tidak cukup pintar, cukup cerdas, atau tidak cukup kaya. Itu karena saya pikir Eleanor mengakui fakta bahwa [Rachel] tidak akan bisa mengorbankan dan menempatkan Nick dulu, sebelum kebutuhannya sendiri.

Saya ingin mewujudkan wanita yang sangat elegan, pintar, dan kuat yang saya lihat di sekitar saya di Asia, dan saya percaya itu adalah keseimbangan yang baik. Kemudian, ketika Rachel menyadari kekuatannya juga tentang mengorbankan diri, ketika ia berkata kepadanya, “Baik, saya tidak ingin menghancurkan keluarga Anda,” saat itulah Eleanor mengatakan, “Oke, mungkin saya melihat diri saya di wanita muda ini.”

 

“Ketika Anda berada di posisi paling rentan, saat itulah Anda menemukan betapa kuatnya Anda.”

 

HB: Saya bersimpati dengan Eleanor ketika ia memberi tahu Rachel bahwa ibu mertuanya sendiri tidak berpikir dia cukup baik untuk putranya. Apakah Anda bersimpati atau relate dengannya?

MY: Saya relate dengannya karena jika tidak ada kelemahan, kerentanan, tidak ada kekuatan juga. Saya pikir di saat Anda sedang rentan, saat itulah Anda menemukan betapa kuatnya Anda, dan bagaimana Anda harus menggunakannya untuk membantu diri sendiri menjadi lebih kuat.

Ia selalu sangat agung dan itulah yang ingin saya tunjukkan, bahwa dengan kekuatan dan keganasan, Anda tidak perlu menaikkan suara Anda, Anda tidak perlu membuat gerakan keras untuk didengar, dirasakan, yang saya pikir terkadang itu lebih sulit. Lebih mudah untuk berkata, what the heck, dan semua orang bilang, “Ah!

 

HB: Bagaimana rasanya syuting adegan di mana Eleanor berbicara kepada Rachel di tangga dan mengatakan padanya, “Kamu tidak akan pernah cukup?”

MY: Kami sangat dekat dan kami suka saling menonton, dan semua orang seperti [terengah-engah], itu sangat lucu. Jon [Chu, sang sutradara film] berkata, “Ya Tuhan. Ya Tuhan. Saya merinding. Anda baru saja membunuhnya!”

 

Eleanor Young dalam film Crazy Rich Asians.

 

HB: Apakah Anda melihat ada kesamaan dalam hubungan ini dengan ibu atau nenek Anda?

MY: Adegan pertama, ketika Anda melihat Eleanor di dapurnya. Maksud saya, itu adalah kapalnya. Di situlah ia berkuasa dan ia memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan. Apa yang mengejutkan saya adalah itu sangat mengingatkan pada seperti apa rasanya di keluarga saya, seperti ketika ia berkata, “Ya Tuhan, rambut kamu sangat berantakan” dan “Kamu terlihat sedikit lelah, buat sup!”

Itulah yang ibu saya katakan kepada saya. Banyak orang tua Tionghoa, mereka tidak berkata, “Oh, aku mencintaimu, aku merindukanmu.” Mereka akan berkata, “Oh kamu sangat kurus sekarang, kamu harus makan lebih banyak.” Atau ibu saya akan berkata, jika saya bangun di pagi hari, ketika saya keluar dari kamar mandi, ia akan meletakkan pakaian untuk saya.

Mereka berdemonstrasi dengan tindakan mereka dan dengan makanan. Itu bagian dari susunan budaya kita. Ini semua tentang berkumpul bersama, makan malam, makan dim sum. Itu sebabnya saya suka cara makan orang China yang berbagi makanan. Anda akan mendapatkan bagian makanan terbaik jika Anda menyukai orang itu. Begitulah cara Anda untuk tahu.

 

HB: Bagaimana rasanya menciptakan hubungan ibu-anak antara Anda dan Henry?

MY: Kami mengerjakannya dengan sangat, sangat keras, karena seperti yang saya katakan, ketika saya pertama kali membaca skrip, saya menyadari betapa pentingnya film ini, apa artinya bagi kami. Tapi sangat filmsy saat itu.

Jadi, saya Skype dengan John dan saya mengatakan kepadanya langsung. Ia meyakinkan saya karena ia berasal dari keluarga imigran dan generasi pertama, ia mengerti semua hal dan ia menyatakan bagaimana ia akan mengubah karakter Eleanor, karena hubungan antara putra dan ibu adalah inti sehingga Anda merasakan kehadiran putranya.

Ini seperti, “Ini ibu saya dan ia mencintai saya dengan cara seperti itu, dan ini adalah wanita yang saya cintai, mengapa saya tidak bisa memiliki keduanya? Mengapa saya harus memilih?” Pada akhirnya, jika Anda tidak merasakan cinta antara ibu dan anak, Anda tidak akan peduli. Jika Anda seperti, “Bangun dan pergi saja! Anda akan mendapatkan uang karena Anda putra tertua!”, Anda tidak akan merasakan konfliknya.

Saya merasa bahwa kami benar-benar menunjukkannya dalam adegan di mana Nick mengganti bajunya. Henry sangatlah rupawan, kamera mencintainya, ia sangat menawan.

Mula-mula seseorang berkata, “Oh tidak, ia akan melepas bajunya dan Anda ada di adegannya,” dan saya bilang ibu melakukan itu untuk putra mereka sepanjang waktu.

Ketika kita masih kecil, sudah sepanjang waktu, itu tidak pernah berhenti. Jadi, saya katakan tidak ada yang menyeramkan tentang hal itu dan terutama bagaimana Anda melihatnya, bagaimana Anda menunjukkan rasa bangga Anda, karena ini adalah putra saya.

Kita perlu berbicara tentang apa yang ia lakukan dengan gadis ini dan apakah ia serius, tanpa emosi yang terlalu besar, tetapi dengan sedikit gerakan. Itu sangat menyentuh. Saya pikir itu mungkin salah satu adegan favorit saya.

 

 

HB: Anda pernah berada di beberapa film yang juga didominasi pemain Asia, tetapi setelah berada di industri ini selama 30 tahun, apakah menurut Anda representasi Asia telah meningkat sama sekali?

MY: Saya pikir itu benar-benar dramatis, baru-baru ini saja. Saya pikir itu karena iklim, dipaksa untuk berubah. Saya pikir semua minoritas tidak senang di-whitewash, atau tidak senang bahwa cerita mereka tidak diceritakan dengan cara yang berarti.

Jadi itulah mengapa ini penting. Pada akhirnya, jika kita tidak memiliki film yang indah, lucu, dan menakjubkan, kita tidak bisa membuat pernyataan. Tidak ada gerakan. Jadi, ada banyak yang menungganginya, tetapi kami telah melakukan bagian kami.

Kami telah menempatkan cinta dan semua ide terbaik tentang bagaimana menjadikannya sebagai representasi orang-orang Asia. Saya berharap ini akan membuat dampak yang kuat, bahwa orang-orang Asia di seluruh dunia akan berpikir, “Saya dapat menceritakan kisah saya sendiri karena kalian ingin mendengarnya. Dan kalian menerimanya.”

HB: Saya juga berharap begitu.

MY: Sejak awal, sudah lama perdebatan dengan saya hanya untuk menemukan peran yang mewakili wanita yang kuat. Jadi, itulah mengapa saya terus berjuang untuk melakukannya. Tapi saya telah diberkati karena syuting, membuat film adalah passion saya, saya tidak membayar uang sewa untuk itu.

Saya berterima kasih kepada orang tua saya karena mereka telah membuat saya dapat memiliki pilihan daripada menyerah untuk melakukannya. Bukan kesalahan aktor bahwa mereka bertindak dalam beberapa peran yang membuat Anda berkata, “Oh Tuhan, tidak, jangan lakukan itu karena itu stereotip!” Tapi itu para penulis, itu adalah produser, itu adalah mereka yang berkata, “Oh tidak, tapi itulah yang diinginkan audiens.

”Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak. Mengatakan “stereotip” adalah label karena ada, akan ada yang gila dan lucu. Kami melihat karakter-karakter itu, tetapi jangan membuatnya begitu satu dimensi sehingga mereka tidak memiliki representasi atau makna yang nyata.

Anda harus memenuhi itu. Saya telah diminta untuk memainkan imigran dalam peran berikutnya, dan saya akan senang untuk menggambarkan itu, tetapi untuk memberi Anda gambaran keseluruhannya. Jadi, bagi saya sangat, sangat penting. Itu berubah. Itu sebelumnya merupakan tetesan, dan ini [film] akan mengubahnya menjadi aliran, karena saya pikir kita membutuhkannya.

Wawancara ini telah diedit dan dipadatkan untuk kejelasan.

(Penulis: Erica Gonzales; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih Bahasa: Shanara Andari; Foto: Dok. Bazaar US -UNDP)

Source: Harpers Bazaar

Share it