15 Tips mudik bersama bayi agar tidak rewel dan nyaman

15 Tips mudik bersama bayi agar tidak rewel dan nyaman

127
Tips mudik dengan anak

Tak terasa, Hari Raya Idul Fitri atau biasa disebut Lebaran sebentar lagi tiba. Anda dan keluarga pasti sudah tak sabar ingin mudik ke kampung halaman, benar? Ya, mudik memang salah satu tradisi Hari Raya yang paling dinanti, walau harus menikmati kemacetan saat menuju dan kembali dari kampung halaman.

Mudik pun semakin ‘menantang’ jika membawa anak, khususnya yang masih batita atau bahkan masih bayi. Nah, agar mudik bersama bayi menjadi tidak ‘semenakutkan’ seperti yang ada di pikiran Anda, ikuti 15 tips dari para pakar yuk.

1. Latihan Dulu

Agar bayi tidak ‘kaget’ saat menghabiskan waktu berjam-jam di kendaraan, maka tidak ada salahnya untuk latihan mudik terlebih dahulu. Sejak beberapa minggu sebelum mudik, buat simulasi yang hampir mirip dengan situasi mudik nanti.

Tidak semua anak bisa tidur dalam keadaan berisik yang membuatnya tak mudah tidur di dalam kendaraan yang terus bergerak dan penuh kebisingan. Maka, latihan mudik ini bisa membantu anak tidur lebih mudah di perjalanan.

2. Amati Kebiasaan Anak

Beda sikap di rumah, beda pula sikap di perjalanan. Jika di rumah ia biasa tidur dengan mudah dan sesuai jadwal, beberapa ketidaknyamanan perjalanan mudik bisa mengubah itu semua. Maka, perhatikan sikap anak di kendaraan, dan temukan cara terbaik untuk membantunya lebih nyaman di kendaraan. Amati juga hal apa saja yang bisa membuatnya tantrum, dan apa yang bisa meredamnya.

3. Persiapkan Kesehatannya

Agar anak tidak sakit saat mudik, maka pastikan Anda menjaga kesehatan Si Kecil dengan sangat baik sejak setidaknya 1 minggu menjelang mudik. Hindari semua hal yang memicu alergi, hindari kegiatan yang terlalu melelahkan, hindari bermain di mal, dan hindari semua hal yang berpotensi melemahkan kesehatan anak.

4. Pastikan Anak Sehat

Bukan rahasia lagi, bayi yang sedang kurang sehat pasti akan lebih rewel dari biasanya. Kasihan kan kalau ia harus ikut mudik dalam kondisi seperti ini? Maka, sebaiknya tunda keberangkatan jika anak sedang dalam kondisi kurang sehat.

5. Transportasi Ternyaman dan Cepat

Jangankan bayi, orang dewasa saja bisa jenuh kalau terlalu lama di perjalanan. Untuk menghindari hal tersebut, dr. Cut Nurul Hafifah, Sp.A, dari Rumah Sakit Pondok Indah – Pondok Indah menyarankan untuk memilih moda transportasi ternyaman dengan waktu tempuh tersingkat.

Pastikan juga moda transportasi yang Anda pilih memiliki fasilitas untuk bayi atau balita, serta memperbolehkan Anda membawa stroller.

6. Siapkan Makanan Praktis

Jika bayi Anda sudah lebih dari 6 bulan, maka urusan MPASI harus Anda prioritaskan nih, Anda. Untuk itu dr. Nurul menyarankan agar Anda menyiapkan MPASI yang praktis. Tentunya agar Anda tidak repot, namun kebutuhan anak tetap terpenuhi.

7. Bawa Perlengkapan yang Mudah Diraih

Selain membawa perlengkapan anak di koper, Anda juga perlu membawa perlengkapan anak di tas kecil yang mudah diraih dan selalu berada di dekat Anda. Isi tas ini dengan 1-2 pakaian anak, obat, susu, mainan, tisu basah, camilan, minyak telon, atau keperluan lainnya yang sering digunakan anak.

8. Siapkan Pakaian yang Tepat

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyarankan Anda untuk membawa pakaian bayi yang terbuat dari bahan yang mudah menyerap keringat, misalnya katun. Selain itu, siapkan juga baju hangat atau jaket untuk Si Kecil ya.

IDAI juga menyarankan untuk membawa semua pakaian anak di satu tas yang khusus membawa pakaian anak saja. Tujuannya tentu saja untuk mempermudah Anda dalam mengambil pakaian Si Kecil.

9. Sedia Obat Sebelum Sakit

Menurut IDAI, anak-anak lebih rentan mengalami gangguan kesehatan dibandingkan orang dewasa, karena sistem kekebalan tubuhnya belum matang. IDAI menyarankan Anda untuk membawa beberapa obat saat mudik, seperti:

• Obat penurun demam,
• Obat batuk,
• Obat pilek,
• Oralit,
• Obat luka (povidone iodine dan plester),
• Minyak telon atau minyak kayu putih.

10. Waspadai Penyakit Khas Mudik

Menurut dr. Felix Samuel, M.Kes, Kepala Unit Emergency dari RS Pondok Indah – Pondok Indah, beberapa penyakit khas liburan atau khas mudik yang sering menyerang anak-anak adalah:

• Mabuk perjalanan,
• Diare,
• ISPA,
• Demam,
• Alergi,
• Asma,
• Gastroenteritis,
• Nyeri kepala, telinga, dan perut,
• Gigitan hewan,
• Tenggelam.

11. Siapkan Barang Kesayangan Anak

Untuk mengalihkan Si Kecil dari kebosanan saat terjebak macet di perjalanan, bawalah barang-barang kesayangannya. Ini sangat efektif untuk mencegah anak agar tidak rewel. Masukkan barang-barang kesayangan tersebut di sebuah tas yang mudah Anda raih di perjalanan.

12. Anak Tidur, Mama Tidur

Menurut IDAI, saat waktunya anak tidur, sebaiknya Anda beristirahat juga. Dengan begitu, Anda bisa menjaga (dan menghibur) anak saat ia bangun, sehingga anak tidak rewel.

13. Jangan Remehkan Istirahat

Agar anak tidak rewel sepanjang hari, maka jangan remehkan waktunya untuk beristirahat, makan, dan menghirup udara segar. Karena menurut IDAI, jika anak Anda rewel seharian maka ia bisa mudah sakit. Untuk itu perhatikan gerak-gerik anak, jika ia mulai gelisah atau menunjukkan kelelahan, maka segera mampir ke rest area.

14. Biarkan Anak ‘Bebas’

Tahukah Anda kalau otot-otot badan yang kaku bisa membuat anak rewel? Maka, jika anak Anda sudah bisa berjalan, biarkan ia bermain atau berlari-lari sejenak di rest area.

15. Antisipasi Mabuk Perjalanan

Mabuk perjalanan atau yang juga sering disebut motion sickness adalah masalah kesehatan yang sangat sering terjadi saat mudik. Menurut dr. Felix, ini terjadi karena adanya ketidakseimbangan antara apa yang anak lihat dengan apa yang tubuhnya rasakan.

Walau IDAI menyebutkan kalau mabuk perjalanan lebih sering terjadi pada anak usia 2 sampai 12 tahun, namun bayi pun memiliki risiko mengalami mabuk perjalanan, Anda. Tetapi jangan khawatir dulu, karena ini bisa dicegah kok, Anda! Ikuti saja tips dari dr. Felix:

• Pilihlah makanan yang baik sebelum bepergian,
• Perhatikan sirkulasi udara di kendaraan Anda,
• Mendengarkan musik bisa membantu,
• Jangan memberikan gadget pada anak.

(Tiffany Warrantyasri/SW/Dok. Freepik)
Sumber artikel dari Mother and Baby Indonesia

Share it